Pendaki Gunung Dilarang Upacara di Puncak Mahameru

mahameru

Para pendaki Gunung Semeru ini hanya diperbolehkan mendaki hingga Kalimati, bahkan kami tidak merekomendasikan upacara HUT Kemerdekaan RI digelar di puncak Mahameru.

Malang (ANTARA News) – Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS) melarang para pendaki Gunung Semeru menggelar upacara untuk merayakan HUT Kemerdekaan ke-70 RI di puncak Mahameru.

“Para pendaki Gunung Semeru ini hanya diperbolehkan mendaki hingga Kalimati, bahkan kami tidak merekomendasikan upacara HUT Kemerdekaan RI digelar di puncak Mahameru. Cukup dilangsungkan di Danau Ranupani, Ranukumbolo dan Kalimati saja, tidak ada yang boleh menyentuh puncak Mahameru,” tegas Kasubag Data, Evaluasi, Pelaporan, dan Humas Balai Besar TNBTS Khairun Nisa di Malang, Jumat.

Selain itu, lanjutnya, pihaknya juga melarang para pendaki membuat api unggun karena rawan terjadi kebakaran, sebab saat ini sedang musim kemarau. Pengunjung (pendaki) juga harus membawa sampah masing-masing kembali turun serta tidak menciptakan suasana keramaian.

Pihak TNBTS, katanya, juga menyiagakan puluhan petugas yang disebar di masing-masing pos sebagai antisipasi jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. “Nanti akan ada petugas SAR dan relawan yang berjaga dan membantu pengamanan serta tim medis,” ujarnya.

Menyinggung kuota pendaki, Nisa mengatakan khusus pada tanggal 15 hingga 17 Agustus nanti dibuka untuk 1.000 orang wisatawan atau hanya 500 orang per hari untuk pendaki, sesuai kuota pendaftaran secara “online” (dalam jaringan).

Setelah sempat ditutup karena adanya proses operasi SAR untuk mencari pendaki yang hilang di Gunung Semeru yang berketinggian 3.676 meter dari permukaan laut di perbatasan Kabupaten Lumajang-Malang, Jawa Timur, akhirnya dibuka kembali, Jumat (14/8), setelah tim SAR menemukan pendaki yang hilang.

Pembukaan kembali jalur pendakian itu dipastikan setelah Daniel Saroha (31) pendaki Semeru asal Bogor yang hilang berhasil ditemukan, Kamis (13/8/2015) siang.

Gunung Semeru merupakan gunung yang paling banyak didatangi pendaki dari seluruh Indonesia pada saat perayaan HUT Kemerdekaan RI yang jatuh pada setiap tanggal 17 Agustus. Apalagi, tanggal 17 Agustus tahun ini jatuh pada hari Senin dan menjadi momen long weekend.

Beberapa hari lalu tiga orang pendaki Gunung Semeru dinyatakan hilang, bahkan satu orang pendaki, yakni Dania Agustina Rahma (19) asal Sukabumi, Jawa Barat, dinyatakan meninggal karena tertimpa batu berukuran besar. Sedangkan korban lainnya adalah Rendika, warga Medan, Sumatera Utara. Rendika mengalami patah tulang dan dirawat di RSSA Malang.

Sementara satu pendaki lainnya, yakni Daniel Saroha (31), warga Kampung Bojong Jengkol RT 02/ RW 10 Desa Cilebut Barat, Bogor, Jawa Barat, ditemukan Kamis (13/4) dalam kondisi selamat.
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Tanggapan Anda

Leave a Reply